Dari Cobaan Menuju Rahmat via Azab (Part 2)

Beruntung kasih sayang Allah kepada semua hamba-Nya tidak pernah kering. Tampaknya ada bagian doa saya terkabulkan, yaitu doa saya untuk dapat diberikan petunjuk-Nya (waktu itu belum sadar atas fenomena cobaan berbuah azab ini). Satu demi satu pencerahan bisa saya dapatkan. Dan semakin saya membuka diri atas petunjuk Allah, semakin saya rasakan kehangatan dan terang di hati saya. Hati saya semakin merasa pasrah dan otak saya mulai berhenti memberontak menuntut justifikasi. Saya pun semakin sadar bahwa cahaya petunjuk Allah selama ini sudah dan selalu ada di mana-mana di sekitar saya. Hanya diri saya sajalah yang selama ini secara tidak sadar telah menutup pintu dan jendela hati saya. Bagaimana mungkin cahaya bisa masuk ke dalam rumah yang pintu dan jendelanya ditutup rapat-rapat? Dan memang, begitu saya buka lebar-lebar pintu dan jendela hati saya, bertubi-tubi potongan petunjuk datang setiap saat. Mulai dari syair lagu D’masiv, penggalan dialog dalam sinetron Inayah, tulisan di spanduk di Simpang Dago, pembicaraan penyiar radio, sampai dengan saluran-saluran formal seperti acara ceramah  dan buku-buku keagamaan yang sengaja saya ikuti dan baca.

Dalam kesempatan ini,  saya ingin berbagi  intisari pelajaran yang saya dapatkan (captions dan sebagian narasi saya adopsi dari buku Yusuf Mansyur: Mencari Tuhan yang Hilang, Bab 2) selama proses perbaikan/penyembuhan diri saya ini.

1. Libatkan Allah sedari awal kita menghadapi masalah.
Jangan sombong atas kemampuan rasio dan emosi kita. Dan juga sebaliknya jangan pernah beranggapan bahwa kita terlalu berdosa untuk dapat kembali ke jalan-Nya. Jangan sampai kita suudzhon kepada Allah padahal ampunan dan rahmat Allah adalah tak terbatas
“Katakanlah:’Hai hamba-hamba Allah yang melampaui batas terhadap diri mereka sendiri, janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah. Sesungguhnya Allah mengampuni dosa-dosa semuanya. Sesungguhnya Dia-lah Yang Maha Pengampun lagi Maha Penyayang”. (QS Az-Zumar:53)
Dalam tahapan ini kita harus memuhasabahkan diri: kenapa sampai persoalan hidup ini terjadi pada diri kita. Jadi kita harus jujur pada diri kita sendiri atas segala kesalahan yang telah kita perbuat dan memohonkan ampun atasnya kepada Allah SWT.

2. Jangan berputus asa.
Kita sudah melibatkan Allah SWT dan meminta petunjuk serta pertolongan-Nya, tapi beban masalah kita tidak kunjung hilang. Putus asa bisa terjadi jika dan hanya jika kita hanya mengandalkan pikiran dan tindakan manusiawi kita, bukan kemampuan dan kekuasaan Allah yang tak terbatas. Berbagai kisah spiritual dari selebritis dan tokoh masyarakat (di e.g Inspirasi Ramadhan, Metro TV) bisa menjadi referensi atas hal ini. Pertolongan Allah bisa muncul dalam bentuk yang paling tidak terduga.

3. Biar saja permasalahan ada
Hidup tidak mungkin lepas dari masalah. Yang terpenting adalah kita tidak pernah berhenti selalu meminta petunjuk-Nya. Dalam hal ini, Allah akan memulai pertolongan-Nya dengan ketenangan. Ketenangan adalah karunia terbesar bagi setiap orang yang berada dalam masalah. Dengan ketenangan insya Allah kita akan mudah menerima petunjuk-Nya.

4. Apa yang harus dikhawatirkan?
Janganlah kita khawatir bahwa kita tidak akan pernah menemui solusi atas masalah kita. Sesungguhnya segala problem duniawi itu adalah masalah kecil, mengingat tujuan akhir kita adalah akhirat kelak. Justru kita harus lebih (benar-benar) khawatir kalau:
– kita hilang iman, kesabaran, dan kebersyukuran (insya Allah diary saya berikutnya tentang kebersyukuran ini).
– kita tidak mampu menangkap pesan dan petunjuk Allah yang Dia kirimkan melalui serangkaian kesusahan hidup
– ketenangan (sebagai pertolongan pertama dari Allah SWT) tidak kunjung datang. Bisa jadi ada yang salah dalam proses pertobatan kita. Ada kesalahan yang kita masih belum akui, ada permintaan kita kepada Allah yang tidak tulus (conditional atau janjinya tidak sepenuh hati).

5. Kepada siapa pertolongan-Nya datang?
Pertolongan Allah hanya datang pada orang-orang yang pantas ditolong. Dalam hal ini kita harus berhati-hati manakala kita merasa diberi karunia padahal kita sedang tidak taat kepada-Nya atau bahkan sedang bermaksiat. Sesungguhnya ini bukan karunia. Karunia adalah ketika kita bisa bertambah iman, bertambah takwa, dan bertambah baik di hadapan Allah dan manusia yang lain.

Kembali ke kisah saya (semoga tidak bosan ya…, insya Allah ini semata-mata keinginan saya berbagi pengalaman. Siapa tahu bermanfaat pula bagi rekan-rekan, baik saat ini atau di masa yang akan datang). Saat ini saya sedang mencoba berserah diri seutuhnya kepada Allah. Saya coba introspeksi atas segala perbuatan saya di masa lalu. Ternyata setelah ditelusuri lebih dalam, benar jualah firman-Nya dalam Al-Qashash:84 bahwa segala kejadian buruk itu adalah buah dari perbuatan saya sendiri di masa silam.

“…barang siapa yang datang dengan (membawa) kejahatan/kekejian, maka tidaklah diberi pembalasan kepada orang-orang yang telah mengerjakan kejahatan itu, melainkan (seimbang) dengan apa yang dahulu mereka kerjakan” (QS 28:84)

Dalam bahasa awam, saya telah mendapatkan karma buruk dari perbuatan saya. Maka saya berusaha memperbaikinya dengan memohon maaf secara tulus pada setiap orang yang mungkin telah saya rugikan dan berjanji tidak mengulangi perbuatan buruk tersebut di masa datang. Saya juga berusaha mengalihkan pikiran saya dari self-centered, berfokus pada masalah saya pribadi kepada masalah yang lebih besar yang dihadapi oleh orang-orang dan society di sekitar saya. Kalau dipikir-pikir, apa pentingnya sih masalah pribadi seorang Titah. Alangkah baiknya energi yang sama itu dicurahkan untuk membantu sesama/society yang memiliki masalah yang mungkin jauh lebih besar (e.g masalah hidup dan mati) dan more impactful?

Saya juga sedang berusaha untuk selalu menjaga dan kalau mungkin meng-upgrade keimanan saya dengan kembali membaca buku-buku agama (selain papers dan textbook makanan sehari-hari selama ini) dan menonton/mendengarkan ceramah di TV dan radio. Alhamdulillah, bulan Ramadhan ini benar-benar memberikan segala kemudahan bagi proses reparasi diri saya ini. Mungkin inilah hikmah dari Allah dengan mengirim saya kembali ke Indonesia untuk sementara waktu, di saat saya tidak habis pikir bagaimana mungkin semua plan (A,B,C) dari profesor-profesor saya yang begitu solid di hadapan logika manusia, gagal membuat saya untuk bisa stay continuously di Groningen.

Penutup:
Dari uraian dan cerita saya yang panjang lebar di atas, inti yang bisa kita jadikan sebagai pelajaran bagi saya pribadi dan kita bersama adalah sebagai berikut:

– kita harus sadar bahwa setiap saat kita akan mendapat cobaan dari Allah SWT (QS 29:2-3)

– cobaan itu tidak selalu berupa hal-hal yang membuat kita menderita atau sedih, tapi (terutama) juga berbagai kenikmatan (QS 39:49)

– cobaan berupa kenikmatan jika kita tidak mampu mensyukurinya akan berubah menjadi azab yang bisa jadi sangat pedih (QS 14:7)

– jika azab itu belum muncul, tidak berarti kita bisa lepas darinya. Bisa jadi kita sedang mengalami istidraj (penundaan) dan kalau ini terjadi dan kita tidak segera sadar, bersiap-siaplah atas azab yang jauh lebih besar lagi (QS 6:44)

– jika kita merasa bahwa kita sudah mendapatkan azab itu, janganlah berputus asa atas rahmat dan ampunan Allah SWT (QS 39:53). Rahmat dan kasih sayang Allah melampaui kemarahan dan kemurkaan-Nya (hadits Qudsi)

– dengan mengakui segala kesalahan kita (bukan sebaliknya malah berusaha mengingkari dan melupakannya) dan bersungguh-sunguh berjanji tidak akan melakukannya lagi, maka insya Allah segala penderitaan yang kita alami dapat berubah menjadi rahmat (QS 66:8). Mata hati kita akan terbuka sehingga petunjuk serta cahaya-Nya akan menerangi kalbu kita. Hati-hati dengan otak kita. Ia bisa mengkhianati kita karena alat favorit setan menyesatkan manusia adalah justifikasi-justifikasi hasil pemikiran otak (yang seolah-olah logis).

– petunjuk Allah bisa datang dari mana saja (termasuk potongan sinetron yang tidak sengaja kita lihat, syair lagu rock band, celetukan sopir angkot, etc). Yang penting, kita menyiapkan ‘radar’ dan ‘reseptor’ dalam hati kita.

Demikian sekilas kisah hidup yang saya alami. Semoga kita semua bisa mengambil pelajaran darinya. Akhir kata, segala kebenaran adalah dari Allah SWT dan segala kesalahan/kealpaan dalam tulisan di atas adalah semata-mata timbul dari ketidaksempurnaan saya sebagai seorang manusia biasa.

Catatan:
Untuk rekan-rekan yang merasa baru atau sedang mengalami kesulitan/kesedihan hidup luar biasa, saya ingin merekomendasikan buku karangan Ustadz Yusuf Mansyur (ustadz terfavorit saya saat ini) dengan judul “Mencari Tuhan yang Hilang: 35 Kisah Perjalanan Spiritual Menepis Azab dan Menuai Rahmat”. Buku ini berisikan kisah nyata beliau (yang jelas-jelas masalahnya jauh lebih besar dari yang sedang saya hadapi…sad eyes never lie) yang ditulis dengan gaya bahasa yang padat dan mengalir disertai argumentasi yang sangat logis dan kuat. Insya Allah akan memberikan inspirasi dan kesejukan hati.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

20 − sixteen =