Hanya Nyicip Ko, Ma…

Diary Ramadhan edisi 20 Ramadhan 1431H

Oleh: Fean Davisunjaya

Di suatu hari di awal bulan Ramadhan, saat sahur tiba, seorang ibu sedang berusaha membangunkan anaknya,” Dit… Adit sayang…. ayo bangun, kita mau sahur nih.” Sambil membelai rambut si anak, si ibu melanjutkan,’ ayo sayang… katanya mau ikut puasa… yuk, bangun yuk sayang.” Dengan setengah mengantuk dan mendengarkan kata puasa… si anak pun langsung bangun sambil berkata,” kita udah mau puasa ya, Ma… jadi makan sahur dulu ya, Ma?” “Iya, sayang… kita makan sahur dulu… yuk sayang, tapi mukanya dibasuh dulu ya.” Jawab si Ibu,” setelah cuci muka, baru kita makan sahur… ayo cepat… itu Papa udah nunggu.”

Adit pun segera bergegas ke kamar mandi, mencuci mukanya dan berkumur… setelah menyeka mukanya dengan handuk, Adit pun menuju ke ruang makan… dengan masih agak mengantuk, Adit pun ikut kedua orang tuanya untuk makan sahur. Adit yang masih berusia 5.5 tahun sebagaimana anak lainnya, sedang berusaha untuk memulai berpuasa seperti yang kedua orang tuanya lakukan selama bulan Ramadhan… dengan hanya mengerti sedikit mengenai puasa, Adit berusaha mengikuti puasa sebagaimana mestinya. Setelah menunggu imsak tiba dan shalat Shubuh berjamaah, Adit pun kembali tidur karena sekolah TK-nya sedang libur. Selama beberapa hari saat masih liburan, si Ibu berusaha menyibukkan Adit dengan segala kegiatan yang menyenangkan, sehingga Adit tidak selalu teringat akan lapar dan hausnya… ketika suatu saat Adit mengeluh lapar,” Ma, masih lama kita berbuka? Adit udah lapar dan haus sekali nih…” si Ibu pun membujuk Adit untuk bersabar,” sabar ya, sayang… bentar lagi kita udah mau buka ko… kan sayang tuh… bentar lagi tapi masa mau dibatalin, masa puasanya setengah-setengah… Adit kalau diberi sesuatu juga ga mau yang setengah-setengah kan!?” tapi Adit masih merengek,” tapi, Ma.. udah lapar banget nih.”

Melihat Adit yang merengek, si Ibu pun mendapatkan ide agar Adit tidak terlalu mengingat puasanya,” ya udah… sini, bantu Mama aja buat nyiapin menu berbuka nanti… Adit mau bantuin Mama, kan?” mendengar Mamanya sedang menyiapkan menu berbuka.. Adit pun langsung berlari mendekati ibunya,”Ma… nanti kita berbuka dengan apa??? Makanan kesukaan Adit ada kan, Ma?” Ibunya pun menjawab,” iya, ini ada… sini… bantuin Mama…” Adit pun bergegas mendekati ibunya dan mulai membantu seperti yang ibunya minta…

Saat membantu ibunya memasak, tanpa sadar, Adit memasukkan makanan yang sedang disiapkan… dan ketika melihat anaknya memasukkan sesuatu ke dalam mulutnya, si Ibu pun kemudian dengan segera menegurnya dengan lembut,” Adit… itu apa yang dimasukkan ke mulut?? Katanya sedang puasa?” mendengar pertanyaan ibunya, Adit pun dengan polosnya menjawab,”Ini, Ma… Adit nyicipin masakan Mama… kan Adit ga makan, cuma nyicipin aja… terus yang ga boleh itu kan kalo makan.” Si Ibu pun tersenyum mendengar jawaban si anak, sambil menggeleng-gelengkan kepalanya. Si anak masih melanjutkan,” Adit, puasanya ga batal… bener kan, Ma? Adit juga kemarin-kemarin lihat si Bibi juga nyicipin makanan… tapi masih puasa juga.. berarti kalo nyicipin ga batal kan?”

Sang Ibu pun masih tersenyum lalu berusaha menjelaskan,” Adit.. Adit… begini ya, sayang… kalau ada makanan masuk ke mulut dan ke tenggorokan, walaupun hanya mencicipi.. itu sama saja dengan makan…” Adit pun kembali bertanya,” loh terus… kalo gitu, si Bibi juga batal dong puasanya?” Si Ibu pun menjawab, sambil berusaha menjawab dengan kata-kata yang mudah dipahami untuk anaknya,”Adit… mungkin si Bibi sedang tidak berpuasa, tapi Adit ga tahu… terus si Bibi mungkin bukan mencicipi, tapi cuma mengetes asin atau ga masakannya” Adit pun langsung menyela,” loh, Ma… ko Bibi bisa ga berpuasa? Katanya kita semua kalo yang Islam harus puasa? Kalo si Bibi boleh ga puasa, berarti Adit juga boleh dong, Ma.”

Mendengar anaknya yang makin kritis, si Ibu pun berusaha kembali menjawab dengan bijaksananya,” begini sayang… kita memang sebagai umat Muslim, diwajibkan untuk berpuasa… tapi ada beberapa hal ko yang membolehkan kita untuk tidak berpuasa.” Adit kembali menyela,” emang ada yang bikin kita boleh ga puasa ya, Ma?” “Iya, sayang,” sambung si Ibu,” kalau Adit sakit, terus ga bisa puasa… Adit ga harus berpuasa, tapi.. nanti Adit harus ganti puasanya di lain hari… jadi si Bibi juga gitu…. terus kalau kita sedang dalam perjalanan jauh, seperti ke rumah Eyang di Jawa sana… kalau tidak bisa puasa, kita boleh ga puasa… tapi tetap kita harus menggantinya.”

Adit pun mengangguk-angguk dengan wajah sedikit mengerti, ” Ooo… gitu ya, Ma.” “Iya sayang…,” senyum si Ibu,” yuk… kita bawa makanannya ke meja makan, bentar lagi udah mau berbuka… tuh kan Adit bisa puasa satu hari penuh lagi.”

Adit lalu berlari-lari,” Horeee… hari ini Adit puasa penuh lagi…”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

2 × two =