Melatih Ego

Diary Ramadhan : Edisi 20 Ramadhan 1430 H

Oleh: Teguh Sugihartono

Dalam melatih ego, seseorang harus bisa membedakan mana yang menjadi hak ego dan mana yang bukan haknya ego.
Ego cenderung menginginkan sesuatu yang memang diperlukannya dan juga sesuatu yang tidak diperlukannya. Yang pertama adalah kebutuhan alamiah, yang kedua adalam ketamakan. Seperti anjing yang telah habis memakan daging dari sebuah tulang, namun anjing tersebut masih saja menjaga tulang tanpa daing dari anjing-anjing yang lain.
Selain itu, ego mempunyai kecenderungan menginginkan lebih, apalagi jika hal tersebut sangat disukainya, terlepas dari masalah keadilan dan kebenaran. Terlepas juga dari efek buruk yang bisa diakibatkannya. Contohnya makan makanan enak sampai berlebihan sehingga membahayakan kesehatan. Contoh lain adalah korupsi, mengambil uang yang bukan haknya, mungkin belum ada efek buruk, namun bisa saja suatu saat nanti efek buruknya akan tetap datang. Dunia ini adalah perdagangan yang adil.
Setiap pemenuhan keinginan akan memberikan kecenderungan untuk menginginkan lebih, dan lebih, dan lebih lagi. Dan ada juga keinginan untuk mencoba-coba hal-hal yang baru. Apalagi jika kita menyerah pada keinginan itu, keinginan ini tidak aka nada akhirnya. Keinginan yang berlebih ini akan menjadi racun dalam diri ini. Keinginan atau emosi berlebih ini akan melebihi kapasitas kita sebagai manusia, yang tentu saja mempunyai banyak keterbatasan.
Keinginan yang berlebih ini bisa mendorong kita untuk mendapatkan sesuatu yang bukan hak kita, bukan milik kita, bahkan mungkin milik orang lain. Ketika ini terjadi, ketidakadilan mulai terjadi.
Ketika keinginan ini tidak dapat dipenuhi, akan timbul rasa sakit dan kekecewaan.
Orang bijak akan melepaskan keinginan akan sesuatu yang tidak dibutuhkannya.
Melatih ego seperti prinsip ini: makan untuk hidup dan bukan hidup untuk makan. Bekerja untuk hidup dan bukan hidup untuk bekerja. Prinsip ini bisa diterapkan pada semua aspek kehidupan.
Melatih ego bukan berarti kita meninggalkan semua kenikmatan kehidupaan duniawi. Melatih ego adalah mencoba menjadi bijak akan apa yang kita inginkan, mengapa kita menginginkan sesuatu dan apa konsequensinya bila kita menginginkan hal tersebut. Kapasitas apa yang kita miliki, apa yang mampu kita capai dan apa yang kita tidak mampu capai. Kita tidak bisa mencapai semuanya. Kita pun perlu melihat dari kacamata kebutuhan, keadilan dan kebenaran.
Dalam melatih ego, hal sekecil apa pun perlu kita hindari, karena hal yang kecil bisa menjadi besar dan menguasai kita di kemudian hari.
Saya teringat tulisan legendaris dari mas Ismail beberapa tahun lalu. Tulisan tersebut kalau tidak salah berkisar tentang perjalanan kang Bejo. Judul tulisan itu Bersyukur Karena Belum Bisa Bersyukur. Justru kita harus bersyukur jika kita belum bisa bersyukur, karena kalau kita merasa sudah bisa bersyukur maka akan ada rasa sombong (walaupun mungkin sedikit) pada diri kita, padahal sebenarnya siapa yang membuat kita sudah bisa bersyukur?
Mari kita latih ego kita agar selalu bersyukur, ikhlas, sabar dan tawakkal.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

nine − one =