Surat untuk Suamiku

Diary Ramadhan : Edisi 18 Ramadhan 1430 H

Oleh: Sri Aktaviyani

Bismillahirrahmanirrahim
Alhamdulillahilladzi anzalassakinata fi qulubil mu’minin…

Allahu Rabbi aku minta izin
Bila suatu hari aku jatuh cinta, jangan biarkan cinta untuk-Mu berkurang sedikitpun
Allahu Rabbi aku punya pinta
Pilihkan untukku seorang yang hatinya penuh dengan kasih-Mu dan membuatku semakin mengagumi-Mu
Allahu Rabbi, pintaku yang terakhir adalah
Seandainya aku jatuh hati jangan pernah kau palingkan wajah-Mu dariku
Anugerahkanlah aku cinta-Mu, cinta yang tak pernah pupus oleh waktu
Aamin ya Rabb..

Sengaja aku membuat tulisan ini, karena masih sulit rasanya untuk mengungkapkan perasaan hati secara langsung, entah mungkin karena masih butuh waktu untuk menyadarkan diri bahwa saat ini aku sudah menjadi istrimu

Suamiku…
Tiada kata yang lebih layak kuucapkan selain puji dan syukur kepada Allah SWT yang telah memilihkan pasangan hidup yang terbaik untukku, dan engkaulah orangnya. Dalam doa-doaku selama ini, aku selalu memohon kepada Allah agar dipilihkan pasangan hidup yang dapat membimbingku menuju jalan ketaqwaan dan kecintaan kepada-Nya, seorang yang dapat berjuang bersama-sama denganku di jalan da’wah yang penuh dengan rintangan ini hingga berakhir di surganya, dan juga seorang yang dapat menjadi ayah yang baik bagi putra-putriku kelak. Saat ini Allah telah memberikan jawaban atas doaku, dan aku percaya terhadap pilihan-Nya yang ‘Alim, Muqaddim, dan Muakhkhir. Walaupun… sejujurnya seringkali terbersit keraguan di hatiku, pantaskah aku yang masih apa adanya ini mendampingimu?

Suamiku…
Aku berharap engkau tidak kecewa mempunyai isteri seperti aku. Aku bukanlah isteri sholihah yang mungkin engkau idamkan selama ini untuk menjadi perhiasan terbaikmu. Namun, aku adalah seorang isteri yang baru belajar dan jatuh bangun untuk berusaha menjadi sholihah. Karena itu, aku mohon bimbinganmu agar kita bersama–sama dapat menjadi pribadi yang sholih dan sholihah, dan kelak Allah SWT berkenan mengumpulkan kita bersama orang – orang yang sholih. Rabbana Alhiqna minasshalihin…

Suamiku…
Dalam perjalanan hidup berumah tangga kita nanti, mungkin akan banyak kesalahan-kesalahan yang aku lakukan, yang mungkin akan membuatmu kesal, atau bahkan mungkin tidak ridho kepadaku. Karena itu aku mohon, katakan dengan terus terang jika aku salah, agar aku dapat mengubah lakuku itu, dan ma’afkanlah aku. Dan aku mohon, jangan pernah ada satu malam pun yang kau lewati dengan ketidak ridhoanmu padaku. Aku bertekad InsyaAllah aku tidak akan menutup mataku untuk tidur sebelum engkau mema’afkan aku, sebab aku khawatir, jika Allah menaqdirkan mengambil nyawaku pada saat aku tidur dan dalam keadaan engkau tidak ridho kepadaku, maka akau tidak akan sanggup menahan pedihnya siksa dari Allah SWT.

Suamiku…
Jika Allah mengizinkan, mungkin kita akan tinggal terpisah dalam waktu yang cukup lama. Karena itu, sejak awal aku mohon ma’af dan kerelaanmu, tentu saja akan banyak kewajibanku sebagai seorang isteri yang tidak bisa kutunaikan dengan baik selama masa tersebut. Semoga Allah membalas kesabaranmu dan menggantikannya dengan surga-Nya.

Suamiku…
Aku ingin berkata jujur kepadamu. Sebenarnya, sebelum engkau datang meminangku, telah ada pinangan lain yang datang kepadaku dan aku sudah terlanjur mencintainya. Dan hingga saat ini, mohon ma’af engkau masih belum bisa menggantikan tempatnya dihatiku. Aku berharap engkau tidak cemburu kepadanya dan dapat mengerti perasaanku kepadanya. Aku telah menjual diriku kepada Allah SWT untuk ditukarkan dengan surga. Aku senantiasa berusaha mencintai Rasulullah SAW demi tercapainya kesempurnaan imanku. Serta, aku telah berjanji setia kepada Allah SWT untuk berjuang di jalan da’wah ini, baik dalam keadaan lapang ataupun sempit, dalam keadaan senang maupun susah. Saat ini diriku sudah tergadai, sehingga diriku bukanlah milikku sendiri. Aku mohon engkau mengerti dengan keadaanku ini.

Suamiku…
Terakhir, jika engkau izinkan, bolehkah aku meminta satu hadiah darimu? Anggaplah sebagai bukti cintamu kepadaku. Satu hal saja. Aku ingin kau usahakan untukku sebuah istana yang sangat indah untuk tempat tinggal kita. Di mana tempatnya? Di surganya Allah SWT di akhirat kelak. Biarlah para bidadari yang telah Allah ciptakan untukmu akan merasa cemburu kepadaku. Dan tolong ingatkan aku, agar aku tidak pernah menagih istana dan kemewahan itu padamu selagi kita masih di dunia ini.

Ya Allah anugerahkanlah kepada kami keluarga da’wah yang sakinah, mawaddah, warahmah dan jadikanlah kami keluarga ahli surga, yang rumahnya senantiasa diterangi oleh cahaya Al-Qur’an. Berikanlah kepada kami keturunan yang sholih dan menjadi generasi penerus da’wah di garis terdepan di masa yang akan datang.

Suamiku…
Simpanlah surat cinta dariku ini baik-baik. Dan jika suatu saat aku lalai, maka tunjukkanlah surat ini untuk mengingatkanku. Semoga Allah memberi kekuatan kepadaku untuk senantiasa belajar menjadi isteri yang sholihah.

Dengan cinta karena Allah
Isterimu

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

nine + 1 =