Diary Ramadhan: Edisi tanggal 19 Ramadhan 1430 H

Oleh: Fean Davisunjaya

Alhamdulillah… setelah dua tahun belajar di negara orang dan menjalani bulan Ramadhan di sana… tahun ini sekaligus melanjutkan penelitian di Indonesia berkesempatan untuk Ramadhan di Bandung… rasanya… hmhmhmhmhm… ya begitu deh, tidak bisa diungkapkan dengan kata-kata… selain bersyukur karena banyak temen2 yang berharap untuk bisa pulang…
Seperti yang sudah-sudah… kalau di sini… suasana Ramadhan sangat… sangat terasa, beda sekali dengan di Groningen… yang begitu sepi, maklum juga sih… karena di sana mayoritasnya bukan umat muslim. So… rasa ini yang mungkin hilang selama Ramadhan di Groningen… terlebih dengan adanya shalat tarawih di mesjid-mesjid terus begitu banyaknya penjual makanan di jalan-jalan menjelang berbuka…and so on… and so on.
Tapi tentunya… jika ada hal yang menyenangkan akan ada hal yang kurang menyenangkan (walo sebenernya sih bisa dihilangkan dengan menganggap hal itu sedikit menyenangkan)… terus hubungannya sudah pasti berkaitan dengan sabar… dimana rasa ini bener-bener menjadi salah satu yang diuji selama bulan Ramadhan ini. Kesabaran yang dirasakan, bener-bener diuji saat di tanah air… bahkan kalo bisa dibilang, ujiannya lebih berat di sini dibandingkan saat di Groningen… ga tau sih kenapa, tapi itu yang terasa…
Walo selama di Groningen, yang berpuasa sendiri bisa diitung dengan jari (maksudnya… orang-orang sekitar, seperti di lab maupun di jalan) tapi beban terasa lebih ringan, entah kenapa… mungkin bisa saja karena diri sendiri sudah merasa cuek kalo melihat orang makan maupun minum, dll (walo kadang-kadang berharap juga mereka tidak melakukan di depan muka  ) Nah kalo di Bandung kejadian seperti itu jarang banget ditemukan orang makan dan minum di depan umum (walo entah sejak kapan, sudah mulai juga terjadi…. Astagfirullah)
Beside that, sebenernya sih yang bener-bener menjadi ujian kesabaran itu dimulai dari perjalanan menuju ke kampus ampe pulang ke rumah lagi. So… pasti udah tau maksudnya…. Ya tepat, hal ini berhubungan ama lalu lintas sepanjang perjalanan. Adanya bulan Ramadhan, waktu mulai ngantor maupun sekolah mundur, alias lebih siang. Dan sudah dipastikan jalan pun akan macet, kalo masalah lampu lalu lintas macet sih pastinya masih dimaklumi… cuma yang ga dimaklumi itu kalo para pengendara nyetir ato mengendarai motor nya ke sana kemari, udah tau macet… mencoba ngambil ke arah luar, jadinya salah satu arah lebih lebar, yang satunya lagi jadi menyempit… udah sering sih ngeliat keadaan seperti ini… yang pastinya kesel ngeliat orang-orang macam itu… orang yang ga sabaran… yang pengen duluan jalannya… yang pengen cepet nyampe, padahal kan mostly keadaan orang juga sama… tapi tetep yang ga sabaran, yang ga belajar dari pengalaman macet sebelum-sebelumnya, selalu ada… jadinya pagi-pagi pun sudah diberi suasana yang membutuhkan kesabaran tinggi…
Dilanjutkan saat ada di lab… kerjaan yang makin banyak, yang makin sedih… kerjaan dimulai kembali dari awal….. hiks.. hiks… sabar… sabar   Ga papalah… yang penting… semangat… mumpung di bulan Ramadhan, waktunya ga kepotong makan siang, so waktu kerja lebih panjang… dan kerja jadi lebih konsen… kegagalan yang ada insyaAllah merupakan keberhasilan yang tertunda (aamiinnn… walo kalo gagal mulu juga stress pastinya hehehehehhe…)
Terakhir ya.. selama pulang ke rumah… seperti di pagi harinya… kejadian di jalan… cuma emang lebih riweut lah… sebut saja dengan matinya lampu lalu lintas di beberapa persimpangan jalan menuju ke rumah. Pastinya sudah terlihat kemacetan yang panjang seperti ular naga (berlebihan dikit nih), dan seperti paginya juga tetap yang namanya orang yang ga sabaran selalu ada, menyalip di sebelah jalan yang sudah sempit, atau memutar arah yang sebenarnya sudah diberi rambu lalu lintas untuk tidak memutar.
Berharap sih dengan adanya Ramadhan ini… setiap orang dapat lebih bersabar… mengingat tentunya semua orang juga ingin cepat sampai, ingin cepat berkumpul dengan keluarga, ingin cepat beristirahat dll… Emang bener kalo dibilangin bulan ini adalah bulan untuk melatih kesabaran… kan ga mau kalo puasanya jadi ternodai dengan adanya amarah… jangan sampai deh…
Sabar itu tidak ada batasnya… cuma karena manusia itulah yang menyebutkan kesabaran itu ada batasnya. So… dengan latihan ini, di hari ke depannya bisa menjadi lebih sabar menghadapi segala kehidupan yang merentang di depan jalan… sabar itu enak, sabar itu tentram, sabar itu nyaman

Spread the love
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •